October
27
2021
     10:52

CIMB Niaga: Digitalisasi, Kunci Pertumbuhan Bisnis Bank Masa Depan

CIMB Niaga: Digitalisasi, Kunci Pertumbuhan Bisnis Bank Masa Depan

Jakarta, 27 Oktober 201. Digitalisasi diyakini menjadi salah satu kunci bagi industri perbankan agar terus tumbuh secara berkelanjutan, baik di masa kini maupun masa depan. Pasalnya, sebagian besar nasabah yang kini telah terbiasa menggunakan beragam platform berbasis digital, akan terus bergantung kepada layanan tersebut, meskipun kelak pandemi COVID-19 telah berakhir. Karena itu, tidak ada pilihan lain bagi perbankan selain terus berinovasi dan mendigitalisasi proses bisnisnya, sehingga tetap relevan dengan kebutuhan nasabah di era digital.

Sejatinya, tren digitalisasi bukanlah hal baru bagi sebagian perbankan yang telah melakukan transformasi digital jauh sebelum pandemi. Salah satunya PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga). Bagi bank swasta nasional terbesar kedua di Indonesia ini, digitalisasi merupakan elemen integral dari 5 pilar strategi utama perusahaan, bersama empat pilar lainnya yaitu fokus pada keahlian utama, peningkatan CASA, disiplin dalam pengelolaan biaya, serta penjagaan modal dan keseimbangan budaya risiko.

Head of Digital Banking, Branchless, and Partnership CIMB Niaga Bambang Karsono Adi, mengatakan, sebagai bagian dari strategi utama, digitalisasi diharapkan menjadi pendorong pertumbuhan bisnis yang bisa diandalkan.

“Kami akan terus meningkatkan customer experience melalui layanan perbankan digital yang komprehensif, seperti aplikasi digital banking OCTO Mobile dan internet banking OCTO Clicks bagi nasabah Consumer Banking, serta BizChannel@CIMB yang merupakan internet banking bagi nasabah Korporasi.

Pada saat yang sama, secara internal, kami juga mendigitalisasi tools untuk mempercepat proses internal serta mempermudah Relationship Manager dalam memberikan layanan yang baik kepada nasabah,” kata Bambang.

Selain itu, lanjut Bambang, CIMB Niaga juga melakukan upaya digitalisasi melalui pengembangan Application Programming Interface (API) Open Banking yang memungkinkan kolaborasi dengan para pemain di ekosistem digital seperti financial technology, e-commerce, travel, dan beragam layanan finansial lainnya.

Berbagai kemajuan teknologi digital terkini juga dimanfaatkan CIMB Niaga untuk membantu pengambilan keputusan yang tepat berbasis data analytics. Mulai dari optimalisasi pemanfaatan big data hingga penggunaan metode Artificial Intelligence, Machine Learning, dan Deep Learning. Selain untuk pengambilan keputusan, data analytics juga berguna dalam mendukung proses bisnis yang efisien dan efektif di berbagai bidang.

“Sebagai bank digital terdepan di Indonesia, implementasi strategi digitalisasi di CIMB Niaga dapat berjalan efektif karena dikelola oleh talenta-talenta unggulan. Bahkan, beberapa inovasi pengembangan aplikasi digital dilakukan secara internal dengan agile process. Selain itu, proses digitalisasi juga ditopang dengan infrastruktur Teknologi Informasi yang canggih dan sistem keamanan berlapis yang kuat, sehingga dapat mendukung transformasi digital secara berkelanjutan,” ungkap Bambang.

Fokus kembangkan OCTO Mobile menjadi Super App

CIMB Niaga berfokus untuk mengembangkan aplikasi digital banking OCTO Mobile menjadi Super App. Pengembangan ini terbukti dapat meningkatkan transaksi digital. Per 30 Juni 2021, total transaksi nasabah melalui OCTO Mobile meningkat 102% year on year (yoy). Nilai transaksi yang dilayani juga naik 53% yoy menjadi Rp34 triliun.

Menurut Bambang, untuk memanfaatkan momentum tersebut, CIMB Niaga terus menambahkan berbagai layanan perbankan yang tersedia di kantor cabang ke digital banking channel, terutama OCTO Mobile. Hal ini sebagai kelanjutan dari transformasi digital yang telah dilakukan jauh sebelum masa pandemi.

Upaya digitalisasi CIMB Niaga juga dilakukan untuk mendukung masyarakat agar tetap produktif dalam memenuhi kebutuhan finansialnya secara sehat dan aman, langsung dari ponsel di genggaman tangan, tanpa harus keluar rumah.

“Karena itu, kami terus mengembangkan OCTO Mobile, sebagai solusi bagi nasabah dalam melakukan berbagai aktivitas perbankan langsung dari ponsel. Mulai dari menabung, bertransaksi, melakukan pembayaran, berinvestasi, meminjam dana sesuai kebutuhan, serta layanan penunjang lainnya. Kami berharap, nasabah merasa aman dan nyaman dalam bertransaksi sehingga tetap produktif dalam kondisi apapun, termasuk di masa pandemi seperti saat ini,” kata Bambang.

CIMB Niaga telah membekali OCTO Mobile dengan fitur yang lengkap. Seperti transfer tanpa biaya ke bank lain sebanyak 20 kali per bulan, Top-Up e-Wallet tanpa biaya hingga 20 kali per bulan ke berbagai e-Wallet, serta 20 kali tarik tunai tanpa biaya di ATM bank mana saja. Selain itu, nasabah juga bisa membayar beragam tagihan, seperti kartu kredit, telepon, angsuran, hingga Penerimaan Negara seperti Pajak dan Passport bekerjasama dengan tiga kementerian.

Bagi nasabah yang ingin berinvestasi seperti reksa dana, obligasi, dan deposito (rupiah maupun valuta asing), atau membeli proteksi asuransi, juga bisa difasilitasi melalui OCTO Mobile. Tarik setor tunai tanpa kartu di seluruh ATM CIMB Niaga atau di gerai Indomaret pun bisa dilakukan secara praktis melalui OCTO Mobile.

Sebagai Super App, OCTO Mobile juga dapat digunakan nasabah untuk mengajukan dan mengelola pinjaman. Pemegang kartu kredit CIMB Niaga kini bisa mengubah transaksi kartu kredit menjadi cicilan tetap 0% selama 3, 6, dan 12 bulan untuk transaksi senilai minimal Rp300 ribu.

Bagi masyarakat yang tertarik untuk memperoleh beragam keunggulan OCTO Mobile, namun belum memiliki rekening CIMB Niaga, bisa mendownload Super App ini dengan mudah di Google PlayStore, Apple AppStore atau Huawei AppGallery dan membuka rekening untuk pertama kali. Seluruh proses verifikasi akan dilakukan pada aplikasi, sehingga tidak perlu datang ke kantor cabang.

Proses pembukaan rekening tabungan bagi nasabah baru melalui OCTO Mobile kini dapat dilakukan tanpa melalui proses tatap muka dengan Video Banking Officer (VBO). Karena CIMB Niaga telah menerapkan Straight Through Process (STP). Hal ini memberikan pengalaman yang lebih baik dan lebih cepat. Setelah berhasil membuka rekening dan terdaftar di aplikasi OCTO Mobile, maka nasabah dapat menikmati fitur-fitur yang dibutuhkan tanpa perlu menunggu kartu debit/ATM datang.

Tentang CIMB Niaga

CIMB Niaga didirikan dengan nama Bank Niaga pada tahun 1955. Sekitar 92,5% saham CIMB Niaga (termasuk yang dimiliki oleh PT Commerce Kapital sebesar 1,02%) dimiliki oleh CIMB Group. CIMB Niaga menawarkan produk dan layanan perbankan lengkap, baik konvensional maupun Syariah, melalui 428 jaringan kantor per 30 Juni 2021, yang terdiri dari jumlah kantor cabang sebanyak 358, 37 Digital Lounge dan Mobile Branch sebanyak 33 unit. CIMB Niaga memiliki 12.389 karyawan (konsolidasi) per 30 Juni 2021.

CIMB Group merupakan perusahaan penyedia jasa keuangan terbesar kedua di Malaysia sekaligus salah satu kelompok usaha perbankan universal terkemuka di ASEAN. Produk dan jasa yang ditawarkannya mencakup produk dan jasa perbankan konsumer, perbankan investasi, perbankan Syariah, pengelolaan aset dan asuransi.

CIMB Group berkantor pusat di Kuala Lumpur, dan beroperasi di seluruh negara anggota ASEAN (Malaysia, Indonesia, Thailand, Singapura, Kamboja, Brunei, Vietnam, Myanmar, Laos, dan Filipina). Selain di kawasan ASEAN, CIMB Group mendirikan pula kantor di China, Hong Kong, India, Sri Lanka, Amerika Serikat, Inggris, dan Korea. Saham CIMB Group tercatat di Bursa Malaysia melalui CIMB Group Holdings Berhad. Per 30 Juni 2021, kelompok usaha ini memiliki nilai kapitalisasi pasar yang mencapai USD11,1 miliar.

Halaman   1 2 Show All

Release Terkini

No Release Found

Terpopuler


2022 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved