December
06
2021
     15:57

Maybank Indonesia Dukung Penerapan Local Currency Settlement Indonesia - Malaysia

Maybank Indonesia Dukung Penerapan Local Currency Settlement Indonesia - Malaysia

Jakarta 5 Desember 2021 – Sebagai bentuk dukungan terhadap penerapan Local Currency Settlement (“LCS”), PT Bank Maybank Indonesia, Tbk. (“Maybank Indonesia atau Bank”) kembali menggelar sosialisasi dengan para Nasabah korporasi yang bergerak di sektor perdagangan antar negara untuk mensosialisasikan implementasi kerja sama penyelesaian transaksi bilateral atau LCS, dengan mata uang lokal yang digagas oleh Bank Indonesia (“BI”). Acara webinar sosialisasi LCS Indonesia – Malaysia kali ini digelar pada 24 November 2021 lalu.  Kegiatan ini menjadi bagian dari rangkaian sosialisasi LCS yang diinisiasi Maybank Indonesia setelah sebelumnya mengadakan sosialisasi LCS Indonesia-Tiongkok.

Sosialisasi yang dilaksanakan secara daring ini menghadirkan narasumber dari Indonesia dan Malaysia, diantaranya; Ricky Antariksa, Direktur Perbankan Global Maybank Indonesia; Indra Gunawan Sutarto Deputi Direktur Pengembangan Pasar Uang Bank Indonesia; Harman Ahmad, Trade Commissioner, Kedutaan Besar Malaysia di Indonesia; Muhamad Farid Kairi, Managing Director, Global Markets & Transaction Banking Maybank Group; Adoni Mastura Binti Mohamed Idris, Managing Director, Global Markets Maybank Group; I Made Budhi P Artha, Head Global Markets, Corporate Treasury & Financial Institution Group Maybank Indonesia; dan Saktian di Supaat, Head of Maybank FX Research and Strategy Global Markets.

Kerangka kerja sama LCS ini disusun melalui Nota Kesepahaman yang telah disepakati dan ditandatangani antara BI, dengan Bank Negara Malaysia (“BNM”) dan People’s Bank of China (“PBOC”). Hingga saat ini, BI sudah menandatangani beberapa Nota Kesepahaman kerja sama LCS dengan beberapa negara di kawasan ASEAN, yakni Malaysia dan Thailand, serta di kawasan Asia Pasifik, Tiongkok dan Jepang.

Kerangka kerja LCS antara Indonesia dengan kedua negara mitra dagang meliputi diantaranya, penggunaan kuotasi nilai tukar mata uang asing secara langsung (“direct quotation”) antara Indonesia dengan kedua negara dalam valuta masing-masing negara, underlying transaksi LCS termasuk investasi langsung, serta layanan remittance. Selain itu, juga terdapat relaksasi regulasi dalam melakukan transaksi valuta asing dalam mata uang Rupiah, Ringgit dan Yuan.

Ricky Antariksa, Direktur Global Banking Maybank Indonesia mengatakan, “Sosialisasi ini merupakan upaya kami dalam mendukung inisiatif Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia dalam mendorong penggunaan mata uang lokal untuk perdagangan dan investasi internasional, serta memperluas layanan transaksi untuk dapat menjadi potensi pendapatan utama, sekunder, maupun investasi secara langsung. Implementasi LCS Indonesia-Malaysia ini, memungkinkan Maybank Indonesia berkontribusi bagi pemulihan ekonomi nasional.”

“Untuk mendukung kelangsungan bisnis perdagangan ekspor impor, fasilitas LCS Maybank Indonesia dapat memberikan manfaat bagi Nasabah, diantaranya, biaya administrasi, konversi transaksi dan yang lebih efisien, tersedianya alternatif pembiayaan perdagangan dan investasi langsung serta instrumen lindung nilai (“hedging”) dalam mata uang lokal, fitur penambahan batas waktu transaksi  yang dapat disesuaikan dengan  kebutuhan setiap nasabah, dan diversifikasi eksposur mata uang yang digunakan dalam penyelesaian transaksi luar negeri,” ujar Ricky.

Dari perspektif Maybank Group, Muhamad Farid Kairi, Managing Director, Global Markets & Transaction Banking Maybank, menambahkan “Maybank Group menyambut baik dan selalu mendukung penerapan LCS. Kami berharap sosialisasi ini dapat memberikan pemahaman yang lebih baik dan memberikan pencerahan bagi pelaku ekonomi di Malaysia dan Indonesia tentang potensi dan bagaimana memanfaatkan kerangka kerja LCS dan relaksasi yang terjadi baru-baru ini. Kami akan terus berinovasi pada layanan solusi keuangan, sejalan dengan salah satu strategi utama bisnis Maybank Group untuk menjadi preferred ASEAN bank.”

Maybank Indonesia menyediakan beragam fasilitas yang dapat mendukung nasabah untuk melakukan transaksi bisnis perdagangan ekspor impor seperti layanan Cash Management dan juga Trade Finance dimana hal ini juga didukung oleh kapabilitas layanan digital M2E untuk mempermudah transaksi nasabah. Penerapan LCS bertujuan untuk mengurangi ketergantungan pada penggunaan mata uang Dollar Amerika Serikat (“USD”), baik dalam transaksi perdagangan investasi maupun remittance. Nilai likuiditas juga semakin terjamin berkat adanya kerja sama kemitraan dengan bank di negara setempat yang juga bertindak sebagai Appointed Cross Currency Dealer (“ACCD”). Hal ini juga akan berdampak pada biaya hedging yang lebih efisien khususnya bagi pendanaan jangka panjang.

“Merupakan suatu kehormatan bagi Maybank Indonesia yang ditunjuk sebagai ACCD, untuk dapat mendukung penerapan LCS. Hal ini merupakan wujud komitmen Maybank Indonesia yang tertuang pada misi Humanising Financial Services, dimana kami berupaya untuk menciptakan solusi keuangan yang tidak hanya mampu mendukung kelangsungan bisnis para nasabah kami semata, tetapi juga dapat memberi dampak luas bagi perekonomian,” tutup Ricky.

Tentang Maybank Indonesia

Halaman   1 2 Show All

Release Terkini

No Release Found

Terpopuler


2022 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved