February
15
2021
     15:57

CIMB Niaga dan Genesis Salurkan Pendanaan bagi Start-Up Indonesia

CIMB Niaga dan Genesis Salurkan Pendanaan bagi Start-Up Indonesia

JAKARTA. Masa pandemi COVID-19 dapat disebut sebagai seleksi alam bagi pelaku bisnis baik besar maupun kecil, termasuk perusahaan rintisan (start-up). Bisnis start-up dinilai menjadi salah satu industri yang cepat beradaptasi dan bertahan di tengah pandemi. Sejumlah sektor start-up menunjukkan kinerja yang baik, diharapkan dapat menopang perekonomian nasional serta memenuhi kebutuhan masyarakat dalam situasi saat ini, khususnya start-up berbasis teknologi seperti financial technology (fintech), health technology, education technology, hingga perusahaan pengembang teknologi.

Untuk dapat terus tumbuh dan mengakselerasi perkembangan bisnis, perusahaan start-up perlu mendapat dukungan, termasuk dalam bentuk pembiayaan. Salah satu bank yang berperan aktif dalam pembiayaan start-up adalah PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga). Pada tahun 2019, bank swasta nasional terbesar kedua di Indonesia ini mulai menjalin kerja sama dengan perusahaan pinjaman ventura (venture debt) terkemuka di Asia Tenggara, Genesis Alternative Ventures (Genesis) dalam menyalurkan pembiayaan kepada perusahaan start-up Tanah Air dengan total komitmen sebesar Rp300 miliar.

Seperti diketahui, venture debt adalah bentuk pembiayaan yang ditujukan kepada perusahaan-perusahaan berkembang yang menunjukkan prospek pertumbuhan yang besar dan perlu menjaga serta memperpanjang landasan kasnya guna mencapai tahap pertumbuhan, sekaligus mengurangi efek dilusi dari fund-raising yang dilakukan. Skema pembiayaan yang memadukan antara prinsip kredit bank konvensional dan perusahaan pinjaman ventura tersebut merupakan yang pertama di Indonesia.

Head of Commercial Banking CIMB Niaga, Widodo Suryadi optimis bahwa industri start-up akan memiliki peran yang signifikan dalam mendukung ekonomi Indonesia, khususnya dalam kondisi yang menantang saat ini. Oleh karena itu, penyediaan pembiayaan maupun fitur operasional perbankan dapat mendukung dan membantu start-up bertahan menghadapi tantangan pandemi dan terus berkembang.

“Mendukung dan mendampingi nasabah serta mitra, termasuk start-up, merupakan prioritas utama kami dalam masa sulit ini, dengan tujuan agar bisa saling menjaga keberlangsungan bisnis. Kami berharap komitmen dana yang telah kami siapkan bersama Genesis dapat menjadi alternatif sumber pendanaan bagi perusahaan start-up potensial yang belum memenuhi kriteria pinjaman perbankan konvensional. Kami ingin memastikan adanya pembiayaan yang berkesinambungan, mulai dari fase start-up, yang berpotensi berkembang menjadi perusahaan korporasi yang dapat memperluas bisnis mereka di dalam negeri hingga berskala regional,” ujar Widodo di Jakarta, Senin (15/2/2021).

Hingga saat ini, sinergi CIMB Niaga dan Genesis telah mendanai GoWork, penyedia ruang coworking premium terkemuka dan Tanihub, perusahaan agriculture technology. Selebihnya, masih terdapat penjajakan pembiayaan kepada beberapa perusahaan start-up lainnya, seiring dengan semakin meningkatnya kesadaran pengusaha terhadap venture debt.  

“Bersama Genesis, kami akan terus mencari dan memberikan pembiayaan bagi start-up potensial sekaligus memperluas ekosistem pendanaan bagi perusahaan start-up di Indonesia,” tambah Widodo.

Co-founder and Managing Partner Genesis Dr Jeremy Loh mengatakan, ”Kami sangat gembira mendapatkan kepercayaan dari CIMB Niaga sebagai mitra bank yang ingin menyediakan pinjaman ventura secara luas bagi start-up potensial di Indonesia. Selama COVID-19, kami melihat adaptasi perilaku konsumen dengan kondisi new normal, dan perubahan tersebut terbukti dari peningkatan penggunaan teknologi digital yang mendorong bisnis e-Commerce, healthcare, dan pendidikan. Start-up yang didukung oleh Genesis dan CIMB Niaga menjadi saksi dari tren saat ini. GoWork telah mendaftarkan lebih banyak pelanggan korporat dengan visi Future of Work, dimana klien korporat tersebut ingin mendesentralisasikan kehadiran tim mereka. Sementara, Tanihub mengalami penjualan segmen B2C yang tumbuh 300% selama pandemi COVID-19.”

Perkuat kolaborasi dengan start-up melalui digital banking

Tidak hanya melalui pembiayaan, CIMB Niaga juga membuka ruang kolaborasi lainnya dengan start-up, termasuk mengintegrasikan platform yang dimiliki start-up dengan sistem Bank melalui Application Programming Interface (API). Kolaborasi bank dan start-up tersebut diharapkan dapat memberikan manfaat yang lebih besar untuk masyarakat, salah satunya meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Misalnya melalui fitur virtual account yang sangat berguna dalam fungsi konsolidasi keuangan tanpa harus membuka akun fisik perbankan yang banyak.

Halaman   1 2 Show All

Release Terkini


2021 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved