December
08
2023
     14:50

Yayasan Atma Jaya Tetapkan Prof. Yuda Turana Pimpin Unika Atma Jaya

Yayasan Atma Jaya Tetapkan Prof. Yuda Turana Pimpin Unika Atma Jaya
ILUSTRASI. Acara pelantikan rektor baru Unika Atma Jaya, Prof Yuda Turana pada Kamis, 8 Desember 2023 di kampus Semanggi, Jakarta yang juga disaksikan oleh Uskup Agung Jakarta, Kardinal Ignatius Suharyo.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Pemerintah melalui Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LDIKTI) Wilayah III, mengapresiasi prestasi Unika Atma Jaya sebagai lembaga yang unggul di bidang pendidikan, dan berharap memainkan peran lebih proaktif dalam memecahkan persoalan sosial, ekonomi dan budaya ditengah masyarakat, sehingga perguruan tinggi tetap menjadi institusi yang relevan dan bermanfaat dalam konteks perubahan multidimensional ini.

“Pelantikan rektor baru tentu membawa asa agar unversitas ini terus menjadi kampus yang unggul. Oleh karena itu mari kita bersinergi, berkolaborasi, dan berinovasi untuk menciptakan lingkungan akademik yang memberikan kontribusi solusi nyata bagi masyarakat,” kata Kepala LLDIKTI Wilayah III Prof. Dr. Toni Toharuddin dalam sambutannya pada Pelantikan Rektor Unika Atma Jaya di Jakarta, Jumat (8/12).

Panitia seleksi Yayasan Atma Jaya, melalui proses panjang sejak Februari hingga Juni 2023, akhirnya telah menetapkan Prof. Dr. dr Yuda Turana, Sp. S (K) sebagai Rektor Universitas Katolik Atma Jaya yang baru, periode 2023 – 2027, menggantikan Dr. Agustinus Prasetyantoko. Yayasan Atma Jaya memberikan amanah khusus untuk meningkatkan keunggulan daya saing kampus ke jenjang lebih tinggi lagi, di level regional.

Toni mengemukakan, aspek krusial keberadaan suatu kampus adalah untuk tetap berdiri tegak sebagai pelopor perubahan, bukan menara gading yang berjarak dengan masyarakatnya, maka pelan tapi pasti kampus sedang menuju keruntuhannya.

Menurut Peter Flaming dalam bukunya Dark Academia: How Universitie Die, kampus harus menjadi garda terdepan sebagai problem solver. Kampus harus memperkuat keterlibatannya dengan masyarakat dan memastikan inovasi yang dihasilkan teraplikasi nyata untuk menjawab tantangan di masyarakat.

“Keberhasilan Unika Atma Jaya tidak hanya tercermin dari prestasi akademis, tetapi juga keterlibatan dalam riset, pengabdian masyarakat, dan konektivitas yang erat dengan lingkungan sekitar. Kiranya pengembangan SDM, inovasi, serta kolaborasi menjadi fokus utamanya. Sekali lagi selamat. Jadikan pelantikan ini sebagai awal baru, sebagai momentum mengukir prestasi dan keberhasilan,” kata Toni.

Sementara itu, Ketua Yayasan Atma Jaya, Linus M. Setiadi mengemukakan, peningkatan status menjadi universitas unggul merupakan bukti nyata konsistensi dan transformasi yang berlangsung selama ini telah berjalan baik. Dengan demikian Unika Atma Jaya memiliki keistimewaan untuk memberikan sumbangan pemikiran, penelitian, serta pengabdian kepada masyarakat lebih baik lagi, lebih mendalam dan berkualitas.

“Peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia yang unggul harus diwujudkan secara serius. Terlebih untuk memenuhi visi Indonesia Emas 2045. Untuk itu, Unika Atma Jaya secara konsisten bersama-sama pemerintah, dan kalangan industri akan terus meningkatkan pertumbuhan intelektual masyarakat,” kata Linus Setiadi.

Namun demikian, kata Linus, kebijakan pemberian akses pendidikan tinggi berkualitas yang luas kepada masyarakat memiliki catatan yang krusial, yaitu ketika proses penerimaan mahasiswa baru justru saat ini memprihatinkan dan hanya menguntungkan kelompok perguruan tinggi tertentu. Situasi tersebut memerlukan perhatian serius pemerintah agar integritas pendidikan tinggi di Indonesia tetap terjaga dengan baik.

Rektor Unika Atma Jaya, Prof Dr.dr. Yuda Turana, Sp. S (K) menyampaikan komitmennya bahwa , sebagai perguruan tinggi unggulan, Unika Atma Jaya tidak sekedar memberikan pengetahuan teoritis, namun juga menyiapkan mahasiswa dengan keterampilan berkualitas untuk mampu beradaptasi di dunia kerja dan kehidupan sosial.

Lulusan berkualitas menjadi fokus penting universitas melalui pengembangan kolaborasi lintas disiplin dalam upaya mencapai keunggulan akademik dan solusi yang berkelanjutan.

“Semangat kolaborasi, sinergisme, dan inovasi menuju Atma Jaya yang unggul merupakan fokus utama universitas. Dengan demikian semangat unggul itu juga yang akan mewarnai pencapaian sumber daya manusia Indonesia yang Unggul,” kata Prof. Yuda Turana, yang juga merupakan Dewan Pembina Komunitas Alzhaimer Indonesia.

Menurut pakar syaraf Indonesia itu, kolaborasi lintas disiplin memungkinkan melihat masalah dari berbagai perspektif dan mendorong terciptanya inovasi yang revolusioner. Dengan menggabungkan kekuatan dan keterampilan yang berbeda menghasilkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah-maslah di masyarakat secara holistik, serta membuka pintu untuk penemuan solusi yang lebih kreatif dan efektif.

“Unika Atma Jaya kedepannya akan semakin memfasilitasi akses mahasiswa kepada sumber daya dan dukungan pengembangan keterampilan adaptif, meningkatkan program pembelajaran yang fleksibel, peluang akses pembelajaran online, dan sertifikat pembelajaran online pada lebih dari 100 universitas ternama dunia. Keterlibatan praktisi industri, pengusaha akan semakin intensif guna memberikan pengalaman nyata akan tantangan dan tuntutan dunia kerja,” katanya.

Mengenai perkembangan Artificial Intelligence (AI) di dunia pendidikan, Yuda Turana mengatakan, pihaknya mencermati secara serius tantangan dan peluang yang dihasilkan dari keberadaan kecerdasan buatan tersebut.

Yang jelas, kemampuan beradaptasi dan bertransformasi dengan teknologi tercanggih harus dilakukan, tidak terkecuali di Unika Atma Jaya. Penggunaan teknologi canggih harus memberikan manfaat maksimal bagi kemaslahatan umat manusia berdasarkan moral dan etika itu yang berlaku di masyarakat.

Pada kesempatan itu, Uskup Agung Jakarta, Kardinal Ignatius Suharyo mengatakan, Rektor baru, Prof. Dr. dr. Yuda Turana, Sp. S (K), merupakan Rektor Unika Atma Jaya yang ke 16, di dalam tahun ke 63 Unika Atma Jaya hadir di Indonesia. Berdasarkan kacamata iman, peristiwa pelatikan ini bukanlah hal yang biasa, tetapi luar biasa, karena bertepatan dengan Hari Raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda.

Uskup Agung Jakarta menjelaskan, kata kunci yang penting dari pelantikan ini adalah adanya panggilan, peran khusus, dan karya yang harus dilakukan, yaitu menjaga ciri khas Unika Atma Jaya, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan mewujudkan semangat asli pendiri dalam mengembangkan kepedulian. Refleksi itulah yang mendasari keberadaan Unika Atma Jaya, yaitu ‘Untuk Tuhan dan Tanah Air’.

“Para pimpinan rektorat, ibu-bapak dosen, tenaga kependidikan, karyawan, pengurus Yayasan dan segenap anggota komunitas Atma Jaya, mari kita percaya dan serahkan sepenuhnya pada penyelenggaraan dan kuasa Tuhan bagi masa depan Atma Jaya,” demikian Uskup Agung Jakarta, Kardinal Ignatius Suharyo.

Baca Juga: Unika Atma Jaya Gelar Seminar Inovasi dan Keamanan Investor Kripto

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini

BCA Life Pelindung Penyakit Kritis

23 FEBRUARI 2024 / 15:02 WIB

2024 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved