May
09
2022
     16:55

Terus Tambah Gudang, KIOS Optimis di Tahun 2022

Terus Tambah Gudang, KIOS Optimis di Tahun 2022
ILUSTRASI. PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (“KIOS”), emiten teknologi yang bergerak di bidang e-commerce telekomunikasi, keuangan, dan merchandising, optimis menatap tahun 2022 mendatang dengan berbagai strategi untuk terus bertumbuh.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (IDX ticker code: KIOS.IJ), emiten teknologi yang bergerak di bidang ecommerce, telekomunikasi, keuangan, dan merchandising, optimis menatap tahun 2022 dengan berbagai strategi yang akan dijalankan untuk terus bertumbuh. Melihat semakin berkembangnya pasar e-commerce dan FMCG (Fast Moving Consumer Goods), Perseroan terus gencar menambah GudangPintar hingga 145 Gudang yang tersebar pada tahap awal di wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jabotabek serta terus diperluas ke seluruh Indonesia.

Andrew selaku CEO KIOS mengungkapkan, “Kami terus berkomitmen untuk menambah gudang di beberapa wilayah Indonesia, seperti di Batu Retno Wonogiri. Juwiring Klaten, dan Gemolong Seragen. Sampai Maret 2022, KIOS telah memiliki 145 gudang dengan 92.789 mitra warung UMKM (Usaha Mikro Kelas Menengah) dan akan terus diperluas oleh Perseroan.

Selain itu, Perseroan juga telah bekerjasama dengan berbagai brand FMCG melalui layanan Retail Kita, seperti Indofood, Mayora, Sinarmas, Focus, Javaprima, Kapal Api Group, dan Orang Tua Group. Ekspansi ini bertujuan agar Perseroan dapat membantu dan mempermudah para pelaku bisnis serta UMKM dalam memenuhi kebutuhan pesanan dan informasi ketersediaan stok barang dengan harga yang kompetitif.”

Sepanjang tahun 2021, KIOS tercatat telah menambah 100 GudangPintar yang Sebagian besar ditujukan untuk menggarap pasar UMKM di Jawa Timur, seperti di Kabupaten Nganjuk, Mojokerto, Ngawi, dan Malang serta memberikan solusi logistik bagi para mitra ritel secara cepat dan efisien dalam memenuhi kebutuhan order kepada para pelanggan secara online-to-offline.

Sementara itu dari laporan keuangan konsolidasi Perusahaan untuk tahun 2021, KIOS berhasil membalikkan kinerja keuangan dengan membukukan laba bersih sebesar Rp2,5 miliar setelah pada tahun sebelumnya mengalami kerugian Rp41,9 miliar pada tahun 2020. Dari sisi penjualan, KIOS mencatatkan Rp339 miliar dengan kontribusi pendapatan terbesar Perseroan berasal dari iklan dan groceries yang melesat tumbuh sepanjang tahun 2021.

“Kami bersyukur bisa melewati tahun 2021 dimana Perseroan membukukan laba kotor menjadi sebesar Rp15,3 miliar atau naik 124% dibandingkan periode yang sama di tahun 2020 sebesar Rp6,8 miliar. Pencapaian ini tidak terlepas dari berbagai upaya dan efisiensi yang dilakukan Perseroan sehingga KIOS mampu mempertahankan eksistensinya hingga hari ini,” tutup Andrew.

Tentang PT Kioson Komersial Indonesia

PT Kioson Komersial Indonesia Tbk (Kioson) adalah perusahaan berbasis teknologi online to offline yang berfokus pada pengembangan UMKM dan toko kelontong di daerah-daerah dengan visi supaya masyarakat Indonesia bisa online sehingga membantu meningkatkan perekonomian mereka. Didirikan pada bulan Juni 2015 oleh para ahli di bidang e-commerce, telekomunikasi keuangan, dan merchandising, Kioson pertama kali diperkenalkan ke publik dengan meluncurkan beta-testing pada 300 tablet dengan aplikasi Kioson.

Pada 2016, Kioson menjadi 10 Finalis Top di Piala Dunia Startup. Sebagai bagian dari upayanya untuk menjadi perusahaan Online to Offline (O2O) yang terus memberikan layanan lengkap kepada mitranya, Kioson telah berhasil mencatatkan diri di Bursa Efek Indonesia sebagai Start Up Go Public pertama di Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini


2022 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved