March
15
2022
     18:24

Menperin: Industri Otomotif Berkontribusi Menjaga Lingkungan Hijau

Menperin: Industri Otomotif Berkontribusi Menjaga Lingkungan Hijau
ILUSTRASI. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada pembukaan Jakarta Auto Week (JAW) 2022 di Jakarta, Selasa (15/3).

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Industri otomotif merupakan salah satu sektor yang mampu berkontribusi besar dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan. Hal ini ditopang dengan struktur manufaktur sektor tersebut di dalam negeri yang terintegrasi sehingga turut mendongkrak daya saing hingga kancah global.

“Bahkan industri otomotif juga akan mendukung komitmen utama dalam Presidensi Indonesia di G20 pada tahun ini, yakni isu yang terkait dengan transisi menuju energi yang berkelanjutan,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada pembukaan Jakarta Auto Week (JAW) 2022 di Jakarta, Selasa (15/3).

Menperin mengemukakan, sesuai arahan Presiden Joko Widodo, Indonesia mengedepankan langkah konkret dalam menghadapi isu lingkungan dan perubahan iklim.Dalam kaitannya dengan isu ramah lingkungan, Indonesia menargetkan penurunan emisi Gas Rumah Kaca (GRK) pada tahun 2030 sebesar 29 persen secara mandiri atau 41 persen jika mendapat dorongan internasional.

”Salah satu yang mencerminkan leading by example adalah penggunaan electric vehicle dalam penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia untuk para official,” ungkapnya. Selain itu, telah dikeluarkan Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 36 Tahun 2021 tentang Kendaraan Low Carbon Emission Vehicle (LCEV).

”Kami berharap pabrikan untuk dapat melakukan percepatan produksi kendaraan emisi rendah karbon sehingga mendukung target pemerintah dalam menuju kendaraan yang ramah lingkungan,” tegas Agus. Menurutnya, selain menjadi motor penggerak ekonomi nasional, industri otomotif juga sebagai sektor yang ikut menyumbang signfikan dalam penerapan mobilitas hijau yang rendah emisi.

“Hal ini dibuktikan melalui program LCEV, dan juga nanti ada komitmen terhadap implementasi Euro 4. Mulai tanggal 12 April sudah ada ketentuan atau regulasi bahwa mobil-mobil baru yang diproduksi itu sudah harus berstandar Euro 4,” paparnya.

Menperin pun memberikan apresiasi kepada para pabrikan yang siap menerapkan kebijakan tersebut. “Dalam ajang JAW 2022, sudah ada penandatanganan penjualan produk Euro 4, dan ini menjadi salah satu simbol bahwa industri otomotif di Indonesia sudah siap untuk memproduksi kendaraan yang berteknologi Euro 4,” tuturnya.

Lebih lanjut, pemerintah memiliki komitmen untuk mengakselerasi pembangunan ekosistem kendaraan listrik. “Kami juga sedang memacu percepatan TKDN-nya. Apalagi dalam waktu dekat, kita sudah bisa memproduksi baterai untuk electrical vehicle. Kami berharap para industri menyiapkan komponen lain yang dapat mendukung produksi electrical vehicle di dalam negeri,” imbuhnya.

Menurut Menperin, sudah banyak investor yang mengajukan proposal dalam pengembangan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. “Ada industri yang ingin investasi memproduksi baterainya, termasuk dari sektor otomotif,” tandasnya.

Agus menyampaikan, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) bersama Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) bertekad untuk semakin meningkatkan kinerja industri otomotif dalam rangka mempercepat pemulihan ekonomi nasional. “Kemenperin memberikan peluang kepada seluruh pabrikan dalam pengembangan teknologi apapun, termasuk berkontribusi menciptakan lingkungan yang ramah,” ujarnya.

Ketua Gaikindo Yohannes Nangoi mengatakan, pihaknya mengucapkan terima kasih kepada pemerintah khususnya Kemenperin dalam mendukung pengembangan industri otomotif di tanah air. “Misalnya melalui pameran JAW ini, kami akan terus melanjutkan pengembangan industri otomotif di Indonesia. Motto kami adalah produksi Indonesia harus menjadi tuan rumah di negeri sendiri,” ujarnya.

Gaikindo akan mendukung salah satu target pemerintah seperti ekspor kendaraan CBU mencapai 1 juta unit pada tahun 2025. “Ini suatu angka yang cukup challenging, tetapi kami optimistis bisa terwujud karena akan ada banyak merek manufaktur di Indonesia dan ekspor perdana ke Australia sudah dibuka,” tutur Nangoi.

Naik 66,8 persen

Pada kesempatan yang sama, Menperin menyampaikan bahwa stimulus Pajak Penjualan atas Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) sektor kendaraan bermotor, telah mampu meningkatkan produksi kendaraan bermotor roda empat atau lebih tahun 2021 sebesar 66,8% dari tahun sebelumnya.

”Hasil capaian program insentif PPnBM DTP terbukti mampu menopang pertumbuhan dan peningkatan produksi kendaraan hingga hampir mendekati pencapaian produksi sebelum terjadinya Covid-19. Kebijakan ini juga mampu menghindarkan terjadinya PHK pada sektor industri otomotif,” paparnya.

Menperin pun mengemukakan, pemerintah telah memutuskan untuk melanjutkan stimulus PPnBM DTP tahun 2022 untuk dua segmen mobil baru, yaitu Kendaraan Bermotor Hemat Energi dan Harga Terjangkau (KBH) serta mobil dengan kapasitas isi silinder kurang dari 1.500 cc. ”Tujuannya, selain untuk menjaga momentum pemulihan sektor otomotif, juga mengurangi efek market shock akibat perubahan skema tarif PPnBM sesuai amanat PP 73/2019 Jo 74/2021,” jelasnya.

Agus menambahkan, industri otomotif adalah kontributor utama terhadap PDB industri alat angkutan.Saat ini,terdapat 21 perusahaan industri kendaraan bermotor roda 4 atau lebih dengan nilai investasi sebesar Rp139,37triliun untuk kapasitas produksi sebesar 2,35 juta unit per tahun, dan menyerap tenaga kerja langsung sebesar 38 ribu orang, serta lebih dari 1,5 juta orang yang bekerja di sepanjang rantai nilai industri tersebut.

Di samping itu, pangsa pasar ekspor produk otomotif untuk KBM 4 atau lebih termasuk komponen telah mencapai lebih dari 80 negara dengan kinerja pada periode tahun 2021 tercatat sebanyak 294 ribu unit kendaraan CBU dengan nilai sebesar Rp52,90 triliun, 91 ribu set CKD dengan nilai sebesar Rp1,31 triliun, dan 85 juta pieces komponen dengan nilai sebesar Rp29,13 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini


2022 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved