June
13
2022
     18:00

Lima Tips Ampuh Tingkatkan Penjualan melalui Livestreaming di Lazada

Lima Tips Ampuh Tingkatkan Penjualan melalui Livestreaming di Lazada
ILUSTRASI. Poeti Fatima, General Manager Business UniPin.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Livestreaming kini menjadi salah satu strategi pemasaran untuk menjual produk dengan cara yang lebih interaktif, unik, informatif, dan sekaligus menghibur para calon pembeli. Penggabungan pengalaman belanja dengan hiburan ini atau yang dikenal dengan sebutan shoppertainment sudah menjadi tren yang semakin berkembang sebagai salah satu bentuk promosi bagi para penjual di eCommerce.  Kegiatan promosi berupa livestreaming ini bisa dijumpai diantaranya di kanal LazLive dalam aplikasi Lazada.

Sebagai pionir konsep shoppertainment di Asia Tenggara, Lazada terus mengembangkan kanal LazLive agar para penjual bisa menjadi alat pemasaran yang efektif untuk menjangkau dan berinteraksi calon konsumen. Platform penyedia layanan top up games dan produk digital, UniPin menjadi salah satu penjual di Lazada yang memanfaatkan LazLive untuk meningkatkan penjualan.

Poeti Fatima, General Manager Business UniPin mengatakan pada festival belanja saat ulang tahun Lazada bulan Maret lalu, UniPin berhasil mencatat penjualan fantastis dengan peningkatan penjualan lebih dari 50 persen dengan menjadikan livestreaming di LazLive sebagai salah satu kanal promosinya.

Sebagai salah satu penjual yang berhasil mengimplementasikan livestreaming dalam strategi penjualannya, UniPin membagikan berbagai tips agar para penjual juga bisa memanfaatkan LazLive sebagai salah satu cara meraih hati konsumen. Mari kita simak!

1.Kenali target pasar agar bisa membuat konten livestreaming yang menarik
Poeti menjelaskan penjual harus mengetahui dan mengenali karakter dari penonton atau target konsumen agar bisa mengemas konten LazLive yang menarik. Konten LazLive yang menarik adalah konten yang relevan dengan target konsumen dan produk yang dijual.

Di Lazada, penjual bisa dengan mudah mendapatkan data dan insight terkait target konsumen. Fitur tersebut adalah dashboard khusus penjual di Seller Center yang menawarkan berbagai data dan insight. Selain itu, fitur Bisnis Analis yang ada di dalam Seller Center juga memberikan analisis mendalam atas setiap produk yang dijual di toko penjual, sehingga penjual bisa menentukan strategi yang spesifik atas masing-masing produk.

Poeti mengatakan, target konsumen dari UniPin adalah gamer, maka UniPin harus membuat konsep LazLive yang sesuai dengan keinginan gamer itu. Salah satunya adalah dengan mengundang influencer gaming dan membahas sebuah gim atau tips bermain gim.

Di tengah-tengah siaran langsung, UniPin bisa memanfaatkan fitur See-Now-Buy-Now di Lazada untuk memasukkan berbagai tautan produk-produk UniPin. Fitur ini memungkinkan penonton untuk langsung melakukan pembelian saat melihat tautan produk muncul di tayangan LazLive.  

2.Pilih waktu terbaik untuk siaran LazLive
Ketika konten LazLive sudah menarik, tentu saja penjual ingin agar siaran langsung dapat ditonton banyak orang. Oleh karena itu, Poeti menyarankan agar penjual juga mampu mengidentifikasi waktu terbaik untuk siaran. Poeti memberikan contoh berbagai waktu terbaik untuk siaran LazLive, bisa saat tanggal gajian, saat mega-campaign, weekend, hingga jam pulang kerja.  

Bila penjual merasa belum mendapatkan waktu terbaik, penjual juga bisa memanfaatkan dashboard di Seller Center agar dapat mengidentifikasi di jam berapa siaran LazLive banyak ditonton pengguna Lazada.

3.LazLive jadi momen branding, bukan hanya jualan produk
Bagi UniPin, LazLive juga bisa dijadikan platform untuk melakukan branding, tak hanya berjualan produk. Poeti mengakui banyak penjual yang 'ogah' menggunakan platform livestreaming untuk berjualan karena profit margin yang kecil. Patut diketahui banyak penjual yang memberikan diskon 'heboh' untuk menarik perhatian konsumen, hal ini membuat laba penjual menurun secara drastis.

Mindset sekedar untuk meraih laba sebesar-besarnya saat livestreaming memang tidak salah, namun Poeti mengatakan sesungguhnya livestreaming juga bisa dijadikan platform branding. Jadi penjual tidak harus mengejar keuntungan penjualan, tapi juga bisa mendapatkan return of investment yang jelas dengan menganggap livestreaming sebagai platform untuk branding agar bisa terus lebih dekat dan melibatkan konsumen.  

4.Strategi fear of missing out (FOMO) untuk dorong penjualan produk saat livestreaming
Untuk mendorong agar penonton melakukan transaksi saat siaran langsung, Poeti menjelaskan UniPin menggunakan strategi fear of missing out (FOMO) dengan diskon besar-besaran hingga 50 persen. Strategi ini dilakukan untuk menciptakan urgensi bagi konsumen  agar tidak melewatkan diskon besar-besaran ini dan membeli produk.

Biasanya UniPin memberikan batas waktu untuk diskon ini, dari 15 menit hingga 30 menit. Secara tidak langsung, batas waktu ini akan memengaruhi cara berpikir konsumen untuk segera membeli produk yang ditawarkan.

5.Tingkatkan product knowledge pembawa acara LazLive
Tingkat pengetahuan produk (product knowledge) pembawa acara dalam siaran LazLive juga penting agar livestreaming bisa menjadi alat pemasaran yang efektif. Poeti mengatakan, dengan tingkat product knowledge yang tinggi, pembawa acara bisa memberikan edukasi terhadap suatu produk maupun mendorong terjadinya transaksi saat siaran LazLive berlangsung. Product knowledge yang tinggi juga dapat mengurangi risiko terjadinya sesi LazLive yang kurang interaksi.  

Dengan interaksi tinggi, diharapkan livestreaming dapat menjadi sebuah alat pemasaran yang efektif untuk menjangkau penonton secara instan. Dalam beberapa menit, penjual dapat menarik perhatian penonton dengan membagikan informasi yang menarik dan menghibur mengenai brand dan produknya, memberikan sebuah pengalaman ‘langsung’ bagi penonton, seperti layaknya pengalaman dalam sebuah toko fisik.

Partogi Baringbing, Livestreaming Lead, Lazada Indonesia yang akrab dipanggil Ogie mengatakan bahwa shoppertainment telah memberikan arti baru pada pengalaman berbelanja di eCommerce. “Shoppertainment jelas telah mengubah perilaku belanja di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, yang kemudian mendorong brand dan seller untuk mengadopsi konsep ini dalam strategi pemasarannya.

Kini semakin banyak brand dan seller yang juga menjadikan livestreaming melalui LazLive sebagai bagian dari strategi promosinya, terlebih dengan livestreaming yang memungkinkan brand dan seller untuk bisa menawarkan dan mendemonstrasikan produk mereka kepada pelanggan secara real-time, sekaligus memberikan hiburan dan informasi yang pada akhirnya mendorong keterlibatan brand dan seller lebih dekat dengan pelanggan. Konsep ini menghasilkan pengalaman yang lebih berkesan dibandingkan berbelanja offline dan terbukti membantu brand dan seller meningkatkan penjualan,” kata Ogie.  

"Pada pertengahan kedua tahun 2021, Lazada mencatatkan peningkatan tahunan pada rata-rata order harian di LazLive di seluruh negara tempat Lazada beroperasi hingga lebih dari empat kali. Pendapatan seller yang dihasilkan melalui LazLive juga meningkat lebih dari dua kali lipat dalam periode waktu yang sama. “Di Lazada Indonesia sendiri, kami juga mencatatkan jumlah brand dan seller yang menggunakan kanal LazLive sebagai strategi promosinya meningkat lebih dari tiga kali lipat (year-on-year) pada April 2022," sambung Ogie.  

Pertumbuhan tren shoppertainment ini juga terlihat di Asia Tenggara. Pada festival belanja 11.11 tahun lalu dimana kanal LazLive menjadi salah satu kanal hiburan utama yang dihadirkan untuk pelanggan Lazada, tercatat lebih dari 18 juta penonton LazLive, dengan lebih dari 2.800 sesi livestreaming dan lebih dari 2.000 presenter dari enam negara tempat Lazada beroperasi (Indonesia, Malaysia, Singapura, Filipina, Thailand, dan Vietnam).  

"Dengan dukungan teknologi canggih yang Lazada miliki, kami akan berinovasi untuk bisa terus hadirkan pengalaman livestreaming berstandar dunia dan mengembangkan ekosistem livestreaming di Indonesia. Kami berharap para brand dan seller di Indonesia akan dapat lebih mengoptimalkan adopsi fitur livestreaming melalui LazLive sebagai strategi efektif untuk tidak hanya menghibur dan mengedukasi para pelanggan, tapi juga untuk semakin meningkatkan penjualan," tutup Ogie.  

Tentang Lazada

Lazada Group adalah pionir platform eCommerce di Asia Tenggara. Selama 10 tahun terakhir, Lazada sudah mempercepat kemajuan di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam melalui perdagangan dan teknologi. Saat ini, ekosistem lokal yang berkembang menghubungkan konsumen kami dengan lebih dari 1 juta penjual yang aktif menjual setiap bulan, yang bertransaksi dengan aman dan nyaman melalui saluran pembayaran terpercaya, menerima paket melalui jaringan logistik lokal yang telah menjadi yang terbesar di kawasan ini. Lazada menargetkan untuk dapat melayani 300 juta pembeli pada tahun 2030, dan menjadi yang terbaik dalam mendigitalisasikan bisnis dari brand dan penjual. Pada tahun 2022, Lazada Foundation dibentuk untuk memberdayakan kaum muda dan perempuan untuk masa depan digital, menutup kesenjangan gender digital, dan mengangkat komunitas-komunitas dengan menciptakan dampak yang positif.

Sebagai pionir dari Harbolnas, festival belanja terbesar di Indonesia, Lazada Indonesia fokus untuk membangun bisnis eCommerce yang berkelanjutan melalui kepemimpinan dalam bidang teknologi serta kapabilitas dan infrastruktur logistik. Lazada adalah platform belanja online yang mengombinasikan interaksi, informasi dan hiburan bagi konsumen melalui konsep shoppertainment. Lazada berkomitmen untuk memberdayakan pebisnis lokal di Indonesia dengan membangun ekosistem eCommerce end-to-end demi mendorong pertumbuhan perekonomian nasional, yang didukung oleh kepemimpinan Alibaba dalam ekonomi digital. Beberapa penghargaan telah diraih Lazada selama ini, termasuk diantaranya sebagai Brand of the Year 2018 untuk kategori eCommerce dan marketplace dari Marketeers.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Tag

Release Terkini


2022 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved