April
19
2024
     17:10

Huawei Umumkan Para Pemenang Huawei ICT Competition Asia-Pacific 2023-2024

Huawei Umumkan Para Pemenang Huawei ICT Competition Asia-Pacific 2023-2024
ILUSTRASI. Tim dari Institut Teknologi Bandung, Indonesia berfoto bersama pada Huawei ICT Competition Asia-Pacific ke-8 tahun 2023-2024

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Para pemenang Huawei ICT Competition Asia-Pacific ke-8 tahun 2023-2024 diumumkan bersamaan dengan digelarnya upacara penyerahan penghargaan yang diselenggarakan oleh Huawei dan ASEAN Foundation di Sekretariat Nasional ASEAN yang berlokasi di Jakarta, Indonesia. Dengan mengusung tema “Connection, Glory, and Future”, kompetisi tingkat regional yang digelar tahun ini berhasil menarik antusiasme lebih dari 6400 siswa dari 14 negara dan wilayah di Asia Pasifik untuk berpartisipasi.

Gelaran Huawei ICT Competition Asia-Pacific 2023-2024 diawali dengan sambutan resmi oleh H.E. Dr. Kao Kim Hourn, Secretary-General of ASEAN, dan ditandai dengan kehadiran para duta besar ASEAN, serta perwakilan dari berbagai organisasi internasional.

Menelusuri kembali perjalanan kompetisi, Mr. Simon Lin, President of Huawei Asia-Pacific, menyatakan, “Mulai pada 2023, kami telah menambahkan satu kategori baru yaitu computing track, menambah kategori yang sebelumnya telah dikompetisikan yaitu network, cloud dan innovation track.

Selain itu, kami telah merancang kegiatan yang lebih interaktif untuk meningkatkan kecakapan kepemimpinan dan kesiapan kerja para siswa. Bersama dengan pemerintah, industri, dan mitra akademisi, kami berharap dapat membentuk dan melahirkan para pemimpin, praktisi, dan inovator masa depan di wilayah ini.”

Sejumlah perguruan tinggi berhasil menorehkan prestasi gemilang. Dari Indonesia, Institut Teknologi Bandung menduduki posisi teratas di Network Track. Cebu Institute of Technology - Universitas dari Filipina meraih Grand Prize di Innovation Track, sementara Grand Prize di Cloud Track diberikan kepada Singapore Polytechnic. Selain itu, i-Academy dari Filipina muncul sebagai juara regional untuk kategori baru yaitu Computing Track.

Tak hanya itu, 16 tim lainnya dari Malaysia, Indonesia, Singapura, Thailand, Brunei, Kamboja, Laos, Vietnam, Bangladesh, Sri Lanka, Hong Kong (Tiongkok), dan Makau (Tiongkok) juga mendapatkan penghargaan sebagai juara pertama, kedua, dan ketiga di empat kategori yang dikompetisikan.

Para juara akan mewakili wilayahnya masing-masing di Global Final of the Huawei ICT Competition yang akan berlangsung di Shenzhen pada Mei 2024.

H.E. Amb. M. I. Derry Aman, Wakil Tetap RI untuk ASEAN dan Ketua Dewan Pembina ASEAN Foundation menyoroti peran penting keterampilan digital dalam ekonomi saat ini, "Dengan pesatnya laju kemajuan teknologi dan meningkatnya permintaan akan keahlian digital, penting bagi kita untuk memberdayakan generasi muda dengan keterampilan digital yang mereka perlukan untuk meraih kesuksesan di era ekonomi digital."

Maki Katsuno-Hayashikawa, Direktur Kantor Regional Multisektoral UNESCO di Jakarta, menyampaikan apresiasinya kepada Huawei atas perannya sebagai “mitra UNESCO-GSA yang berkomitmen dan telah menunjukkan dedikasinya dalam memberikan pelatihan daring tesertifikasi bagi para pelajar di seluruh dunia melalui program Huawei ICT Academy dalam mencetak talenta-talenta TIK baru.”

Dr. Piti Srisangnam, Executive Director ASEAN Foundation menyoroti peran penting literasi digital, “Di ASEAN dan di seluruh Asia Pasifik, literasi dan kemahiran digital bukan hanya kian diminati, namun juga makin memiliki peran yang sangat penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, pembangunan sosial, dan peningkatan daya saing global.”

Huawei ICT Competition menghadirkan platform dinamis bagi para siswa untuk terlibat dalam kompetisi secara sehat dengan saling bertukar gagasan, sekaligus meningkatkan pengetahuan TIK dan keterampilan praktis mereka. Inisiatif ini tidak hanya meningkatkan kapasitas mereka dalam berinovasi, tetapi juga memainkan peran penting dalam memangkas kesenjangan dalam pemenuhan talenta digital.

Huawei ICT Competition diluncurkan pada tahun 2016 dan tahun ini merupakan tahun ke-8 penyelenggaraan kompetisi ini di Asia Pasifik. Huawei berkomitmen untuk terus memperluas dampak gelaran ini di sektor pendidikan, melalui rencana untuk mendirikan 500 akademi TIK yang ditargetkan untuk membina lebih dari 200.000 siswa per tahun 2025.

Tentang Huawei

Didirikan pada tahun 1987, Huawei adalah penyedia infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dan perangkat pintar terkemuka di dunia. Dengan solusi terintegrasi di seluruh domain utama – jaringan telekomunikasi, daya digital, perangkat pintar, dan layanan cloud – kami berkomitmen untuk menghadirkan digital ke setiap orang, rumah, dan organisasi untuk dunia yang sepenuhnya terhubung dan cerdas.

Di Huawei, fokus inovasi adalah pada kebutuhan pelanggan. Kami berinvestasi besar-besaran dalam penelitian dasar, berkonsentrasi pada terobosan teknologi yang mendorong dunia ke depan. Kami memiliki lebih dari 207.000 karyawan, dan beroperasi di lebih dari 170 negara dan wilayah. Huawei telah berdiri di Indonesia sejak tahun 2000, mengembangkan ekosistem industri TIK lokal untuk menyediakan konektivitas bagi mayoritas penduduk Indonesia. Kami memiliki lebih dari 2.300 karyawan; 90 persen di antaranya adalah orang Indonesia.

Secara keseluruhan, Huawei telah menciptakan lebih dari 20.000 lapangan pekerjaan secara langsung dan tidak langsung melalui kemitraan dengan hampir 1.200 pelaku industri lokal untuk membangun ekonomi di Indonesia, untuk Indonesia, oleh Indonesia, oleh orang Indonesia. Dengan berpegang teguh pada 4 pilar “I DO CONTRIBUTE, COLLABORATE, CREATE, CARE,” kami menempatkan diri sebagai bagian integral dari perjalanan bangsa untuk mencapai visi Indonesia Emas 2045.

Baca Juga: Huawei Cloud Bangun Fondasi Ekosistem Kuat bagi Mitra, Dorong Pertumbuhan & Peluang

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini

Terpopuler


2024 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved