September
12
2022
     22:36

DBS Bekerja Sama dengan The Sandbox Luncurkan DBS BetterWorld

DBS Bekerja Sama dengan The Sandbox Luncurkan DBS BetterWorld
ILUSTRASI. DBS Bank Ltd (DBS) bekerja sama dengan The Sandbox untuk menciptakan DBS BetterWorld, metaverse interaktif yang menunjukkan pentingnya membangun dunia yang lebih baik & berkelanjutan dalam upaya mengundang lebih banyak orang berperan serta.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - DBS Bank Ltd (DBS), grup jasa keuangan terkemuka di Asia, hari ini mengumumkan kerja sama dengan The Sandbox, perusahaan virtual game terkemuka dan anak perusahaan Animoca Brands, untuk menciptakan DBS BetterWorld, sebuah metaverse interaktif yang menunjukkan pentingnya membangun dunia yang lebih baik dan berkelanjutan dalam upaya mengundang lebih banyak orang untuk turut berperan serta.

Kemitraan ini menjadikan DBS sebagai perusahaan Singapura pertama yang menjalin kerja sama dengan The Sandbox dan bank pertama di Singapura yang terjun ke dunia metaverse. Langkah ini juga menandai tonggak pencapaian baru dalam perjalanan DBS yang terus mengeksplorasi potensi peluang Web 3.0 atau internet generasi ketiga sebagai bentuk kontribusi bank dalam menciptakan dunia yang lebih baik bagi nasabah dan khalayak yang lebih luas.

Dalam kerja sama ini, DBS akan mengakuisisi lahan berukuran 3x3 LAND – unit real estate virtual di metaverse The Sandbox – yang akan dikembangkan dengan elemen imersif.

CEO DBS Piyush Gupta, mengatakan, “Selama satu dekade terakhir, perubahan terbesar di industri jasa keuangan dikatalisasi oleh kemajuan digital. Dalam beberapa dekade mendatang, didorong oleh teknologi baru seperti artificial intelligence dan blockchain, perubahan tersebut berpotensi menjadi lebih besar.

Teknologi metaverse, yang masih berkembang, juga dapat secara mendasar mengubah cara bank berinteraksi dengan nasabah dan masyarakat. Mengingat perubahan terjadi dengan cepat, bereksperimen sambil belajar memungkinkan kami untuk menguji potensi berbagai teknologi dengan sebaik-baiknya.

Kemitraan kami dengan The Sandbox dan Animoca Brands menandai awal dari kolaborasi yang menarik di mana kami berupaya melampaui batasan-batasan dari apa yang dapat dilakukan di dunia metaverse. Kami juga berharap dapat memanfaatkan ini sebagai platform inovatif tambahan untuk menyebarkan informasi tentang isu-isu environmental, social, and governance (ESG) yang penting dan untuk menyoroti komunitas dan mitra yang melakukan peranannya dalam mengatasi permasalahan tersebut.”

CEO DBS Hong Kong Sebastian Paredes mengatakan, “Metaverse menghadirkan peluang yang menarik untuk memperbarui gaya hidup, cara bekerja, dan cara kita berinteraksi dengan sesama. Kami mulai menjajaki bidang ini dan para ahli teknologi muda diberikan kebebasan untuk mengembangkan konsep eksperimental di dunia metaverse.

Melalui kolaborasi ini, tercipta kesempatan bagi talenta-talenta muda untuk terlibat lebih jauh dalam mengembangkan penggunaan The Sandbox yang menarik dan bermanfaat. Hal ini juga berkontribusi dalam upaya kami untuk memelihara talenta di bidang teknologi pada generasi selanjutnya yang pada akhirnya akan membawa DBS untuk menggunakan teknologi baru yang akan menjadi masa depan perbankan.”

Co-Founder and Executive Chairman of Animoca Brands Yat Siu menambahkan, “Bank DBS sudah lama dikenal sebagai salah satu bank yang paling inovatif di dunia melalui transformasi perbankan digitalnya dan penggunaan teknologi baru. Kami sangat senang dapat bersama-sama menciptakan open metaverse bersama Bank DBS melalui kolaborasi ini bersama anak perusahaan kami yaitu The Sandbox.”

COO and Co-Founder of The Sandbox Sebastian Borget mengatakan, “Kami menyambut DBS menjajaki The Sandbox sebagai bank pertama di Singapura yang memasuki open metaverse dan berpartisipasi dalam upaya kami menciptakan SingaporeVerse, sebuah lingkungan di peta virtual yang akan menghidupkan budaya Singapura ke dalam dunia metaverse secara atraktif, netral, dan inklusif yang terbuka bagi semua orang.

Permasalahan ESG merupakan isu yang kami anggap penting, dan kami mengharapkan adanya kolaborasi untuk sebuah pengalaman yang mengundang seluruh audiens dalam membuat dampak global yang positif, untuk menggali peluang-peluang kreatif melalui platform kami, dan mungkin untuk menemukan peluang lain yang dapat mengubah hidup mereka melalui metaverse.”

Selama beberapa tahun ke belakang, DBS senantiasa menjalankan agenda keberlanjutannya melalui tiga pilar keberlanjutan yaitu responsible banking, responsible business practices, dan impact beyond banking:

Responsible Banking – Pada Oktober 2021, DBS menjadi bank Singapura pertama dan salah satu dari 100 bank di dunia yang menandatangani Net-Zero Banking Alliance oleh PBB, menyatakan komitmen DBS mengenai net-zero financed emissions menjelang tahun 2050 atau lebih cepat. DBS pun turut meningkatkan akses nasabah terhadap produk investasi berbasis ESG dan meluncurkan platform LiveBetter untuk memungkinkan mereka menjalani hidup yang lebih mengedepankan keberlanjutan.

Responsible Business Practices – DBS secara aktif menanamkan aspek ESG dalam operasional bisnisnya. DBS menetapkan target untuk mencapai nol emisi karbon dalam kegiatan operasional pada akhir tahun 2022 dan 100% berkomitmen memastikan pemasok baru akan mematuhi DBS Sustainable Sourcing Principles.

Impact Beyond Banking – DBS juga berupaya untuk menjadi pejuang keberlanjutan (force for good) dengan membangun hubungan jangka panjang dengan para nasabah serta memberikan dampak positif kepada masyarakat melalui dukungan kepada wirausaha sosial.

Pada 2014, DBS mendirikan DBS Foundation (DBSF) untuk mengatalisasi kewirausahaan sosial di negara di mana DBS beroperasi. Pada 2021, DBS berkomitmen untuk memberikan tambahan dana sebesar SGD 100 juta dalam memasuki babak baru DBS Foundation yang berkontribusi lebih guna mengatasi masalah sosial yang kian mengkhawatirkan. Dengan babak baru ini, DBS berharap dapat meningkatkan upaya untuk menciptakan dampak sosial dan membantu membuka jalan kepada dunia yang lebih seimbang.

DBS bertujuan agar DBS BetterWorld menjadi platform untuk menambah keterlibatan para nasabah dalam mencapai tujuan keberlanjutan dengan menyediakan jalan bagi para pengunjung ke The Sandbox untuk mempelajari lebih lanjut tentang isu-isu ESG.

Misalnya, DBS akan menggunakan platform ini untuk membuat profil wirausaha sosial di Asia yang memberikan dampak positif melalui model bisnis yang inovatif. Sejak 2014, DBS dan DBS Foundation telah membantu lebih dari 800 wirausaha sosial di seluruh wilayah dalam meningkatkan skala bisnis mereka dan telah memberikan hibah sebesar lebih dari SGD 10 juta kepada hampir 100 wirausaha sosial.

Selain itu, DBS akan bekerja sama dengan pemerintah, komunitas, pelaku bisnis, dan pemain di sektor teknologi untuk mengembangkan konsep yang bermanfaat guna memperkaya pengalaman dari DBS BetterWorld.

DBS juga akan menjajaki kesempatan untuk menampilkan DBS BetterWorld dengan LiveBetter, sebuah platform digital satu atap yang diluncurkan DBS pada Oktober 2021 untuk mendorong gaya hidup nasabah yang lebih sadar lingkungan (eco-conscious). Melalui LiveBetter, nasabah dapat dengan mudah mengakses seperangkat alat untuk membantu membuat perubahan menuju cara hidup yang lebih berkelanjutan, termasuk tips praktis ramah lingkungan, saluran untuk menyumbang demi tujuan berkelanjutan, serta peluang investasi pada pembiayaan bertema keberlanjutan.

DBS akan bekerja sama dengan The Sandbox untuk melakukan aksi kompensasi karbon (carbon offsets) sehingga lahan dan produksi di DBS BetterWorld akan menjadi karbon-netral.

Baca Juga: Bank DBS Bagikan Strategi Sukseskan Penciptaan Ekosistem Berkelanjutan di Indonesia

Tentang DBS

DBS adalah grup jasa keuangan terkemuka di Asia, dengan kehadiran di 18 negara. Berkantor pusat dan terdaftar di Singapura. DBS berada dalam tiga sumbu pertumbuhan utama Asia: Tiongkok, Asia Tenggara, dan Asia Selatan. Peringkat kredit "AA-" dan "Aa1" DBS termasuk yang tertinggi di dunia.

DBS dikenal dengan kepemimpinan globalnya, dinobatkan sebagai “World’s Best Bank” oleh Euromoney, “Global Bank of the Year” oleh The Banker dan “Best Bank in the World” oleh Global Finance. DBS berada di garis terdepan dalam memanfaatkan teknologi digital untuk membentuk masa depan perbankan, yang terpilih sebagai “World’s Best Digital Bank” oleh Euromoney dan “Most Innovative in Digital Banking” di dunia oleh The Banker. Selain itu, DBS mendapatkan penghargaan “Safest Bank in Asia” dari Global Finance selama 13 tahun berturut-turut sejak 2009 hingga 2021.

DBS menyediakan berbagai layanan lengkap untuk nasabah, UKM, dan juga perbankan korporasi. Sebagai bank yang lahir dan dibesarkan di Asia, DBS memahami seluk-beluk berbisnis di pasar paling dinamis di kawasan itu. DBS bertekad membangun hubungan langgeng dengan nasabah serta menjadi bank dengan cara bank Asia. Melalui DBS Foundation, bank menciptakan dampak positif yang lebih dari sekadar perbankan melalui dukungan kepada wirausaha sosial: bisnis yang berfokus menyeimbangkan profit serta dampak sosial dan/atau lingkungan. DBS Foundation juga berkontribusi kepada masyarakat dalam berbagai hal, termasuk mempersiapkan masyarakat dengan keterampilan yang dibutuhkan di masa depan dan membangun ketahanan pangan.

Dengan jaringan operasional ekstensif di Asia dan menitikberatkan pada keterlibatan dan pemberdayaan stafnya, DBS menyajikan peluang karir menarik. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi www.dbs.com.

Tentang The Sandbox

The Sandbox, anak perusahaan Animoca Brands, adalah salah satu dunia virtual terdesentralisasi yang mendorong pertumbuhan permintaan properti virtual baru-baru ini yang juga bermitra dengan IP dan merek-merek besar, termasuk di dalamnya Warner Music Group, Ubisoft, The Rabbids, Gucci Vault, The Walking Dead, Snoop Dogg, Adidas, Deadmau5, Steve Aoki, Richie Hawtin, The Smurfs, Care Bears, Atari, ZEPETO, CryptoKitties, dan lainnya. Dibangun di atas The Sandbox IP yang memiliki lebih dari 40 juta penginstalan global di seluler, The Sandbox metaverse menawarkan para pemain dan pencipta platform yang terdesentralisasi dan intuitif untuk menciptakan dunia 3D dan pengalaman game yang imersif, serta untuk menyimpan, memperdagangkan, dan memonetisasi kreasi mereka dengan aman.

Tentang Animoca Brands

Animoca Brands, pemenang Deloitte Tech Fast dan masuk dalam Financial Times list of High Growth Companies Asia-Pacific 2021, adalah pemimpin dalam hiburan digital, blockchain, dan gamification yang bekerja untuk memajukan hak properti digital dan berkontribusi pada pembentukan metaverse terbuka. Animoca Brands mengembangkan dan menerbitkan portofolio produk yang luas, termasuk token REVV dan token SAND; game orisinil termasuk The Sandbox, Crazy Kings, dan Crazy Defense Heroes; serta produk-produk yang memanfaatkan kekayaan intelektual populer, seperti Disney, WWE, Snoop Dogg, The Walking Dead, Power Rangers, MotoGP™, dan Formula E. Animoca Brand memiliki beberapa anak perusahaan, di antaranya The Sandbox, Blowfish Studios, Quidd, GAMEE, nWay, Pixowl, Forj, Lympo, Grease Monkey Games, Eden Games, Darewise Entertainment, Notre Game, TinyTap, dan Be Media. Animoca Brands memiliki portofolio lebih dari 340 investasi yang berkembang, termasuk Colossal, Axie Infinity, OpenSea, Dapper Labs (NBA Top Shot), Yield Guild Games, Harmony, Alien Worlds, Star Atlas, dan lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini


2023 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved