April
29
2022
     20:40

Bantu Sri Lanka Hadapi Krisis Ekonomi dan Kesehatan, Dexa Group Donasikan Obat-Obatan

Bantu Sri Lanka Hadapi Krisis Ekonomi dan Kesehatan, Dexa Group Donasikan Obat-Obatan
ILUSTRASI. Pemerintah Indonesia bersama sejumlah perusahaan farmasi, salah satunya Dexa Group, di acara Pelepasan Bantuan Obat & Alat Kesehatan dari Indonesia kepadah Sri Lanka, di Gedung Gapura, Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, Kamis, 28 April 2022.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Krisis ekonomi yang melanda Sri Lanka hingga menyebabkan kurangnya persediaan obat-obatan di negara tersebut, mendorong kepedulian perusahaan-perusahaan farmasi di Indonesia untuk mendonasikan obat-obatan dan alat kesehatan, termasuk Dexa Group. Permintaan kebutuhan obat-obatan dan alat kesehatan tersebut, disampaikan otoritas World Health Organization kepada pemerintah Indonesia melalui Kementerian Luar Negeri RI dan Kementerian Kesehatan RI.

Penyerahan donasi secara simbolis dilakukan di Gudang Gapura Cargo Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, pada Kamis, 28 April 2022. Hadir dalam acara ini di antaranya Duta Besar Sri Lanka untuk Indonesia Ibu Yasoja Gunasekera, Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Bapak Kunta Wibawa Dasa Nugraha, Direktur Produksi dan Distribusi Kefarmasian Kementerian Kesehatan Ibu Agusdini Banun Saptaningsih, perwakilan Kementerian Luar Negeri RI, Pimpinan Dexa Group Bapak Ferry Soetikno, dan Corporate Affairs Director Dexa Group Bapak Krestijanto Pandji.

"Kondisi Sri Lanka saat ini mengalami kelangkaan produk kesehatan. Sri Lanka merupakan negara sahabat sekaligus mitra strategis. Kami sampaikan apresiasi dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu,” ungkap Bapak Kunta Wibawa

Sementara itu menurut Ibu Agusdini, donasi dari perusahaan farmasi Indonesia mendapat apresiasi dari WHO. Adapun donasi yang disalurkan dari perusahaan farmasi yakni obat-obatan kanker senilai Rp 13,5 miliar. Sedangkan dari produsen alat kesehatan mendonasikan alat-alat kesehatan senilai Rp 9 miliar. Sehingga total donasi yang diberikan ke Sri Lanka mencapai Rp 22,5 miliar.

“Sri Lanka sedang mengalami krisis sehingga menyebabkan kelangkaan obat-obatan dan alat kesehatan, sehingga memerlukan bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Dengan semangat kemanusiaan dan solidaritas, Indonesia memberikan bantuan alat kesehatan dan obat-obatan,” ujar Ibu Agusdini.

Duta Besar Sri Lanka untuk Indonesia, Ibu Yasoja Gunasekera menyampaikan terima kasih kepada para pihak yang telah mengirimkan bantuan. Menurut dia, bantuan obat-obatan dan alat kesehatan ini sangat membantu kondisi Sri Lanka. Pemerintah Sri Lanka juga akan menyalurkan bantuan ini kepada yang membutuhkan.

Dexa Group menjadi salah satu dari sembilan perusahaan farmasi Nasional yang berpartisipasi dalam donasi obat-obatan kanker ke Sri Lanka. Dua jenis obat-obatan onkologi yakni Calcium Folinate dan Paclitaxel 30 mg didonasikan sesuai instruksi yang disampaikan WHO melalui Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Kesehatan.

“Partisipasi Dexa Group untuk negara Sri Lanka, sesuai core value kami Deal with Care dan wadah CSR perusahaan yakni Dharma Dexa, sebagai bentuk solidaritas, kepedulian, dan misi kemanusiaan yang menjadi tanggung jawab bersama. Karenanya, sebagai perusahaan farmasi Nasional kami berpartisipasi mendonasikan dua jenis obat-obatan onkologi produksi PT Fonko International Pharmaceuticals,” ungkap Pimpinan Dexa Group, Bapak Ferry Soetikno.

Sementara itu Corporate Affairs Director Dexa Group, Bapak Krestijanto Pandji menyampaikan bahwa Sri Lanka merupakan salah satu negara di kawasan Asia yang saat ini menjadi pasar tujuan ekspor Dexa Group.

“Sri Lanka adalah salah satu pasar tujuan ekspor produk Dexa Group lebih dari 20 tahun yang lalu. Sejumlah obat-obatan produk Dexa Group seperti Medixon (Steroid), Vometa FT, Remopain, dan Glumin XR diekspor ke negara tersebut dan digunakan oleh para dokter untuk diresepkan. Sebagai mitra, Dexa Group berkewajiban turut serta dalam solidaritas dalam misi kemanusiaan memenuhi kebutuhan obat-obatan yang saat ini langka karena krisis ekonomi di Sri Lanka,” jelas Bapak Krestijanto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini


2023 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved