December
06
2022
     18:01

Bango Lanjutkan Pengenalan Rasa Indonesia dengan Hidangkan Resep Kuliner Legendaris

Bango Lanjutkan Pengenalan Rasa Indonesia dengan Hidangkan Resep Kuliner Legendaris
ILUSTRASI. Bango berkolaborasi dengan Chef Ragil Imam Wibowo menggelar acara demo masak virtual bertema “Hidangkan Resep Kuliner Legendaris ala FJB di Rumahmu”.

Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Melanjutkan kesuksesan penyelenggaraan Festival Jajanan Bango (FJB) 2022 “Kenali Rasanya Indonesia” bulan Oktober lalu, Bango ingin terus melanjutkan semangat pengenalan aneka kuliner otentik nusantara di tengah keluarga Indonesia.

Untuk itu, Bango berkolaborasi dengan Chef Ragil Imam Wibowo menggelar acara demo masak virtual bertema “Hidangkan Resep Kuliner Legendaris ala FJB di Rumahmu” untuk menyebarluaskan dua resep kuliner unggulan di FJB 2022, yaitu Sate Rembiga ala Ibu Sinnaseh dan Iga Sapi Bakar ala Jangkung agar dapat dengan mudah diolah dan disajikan para ibu di rumah.

Adisty Nilasari, Senior External & Digital Communication Manager PT Unilever Indonesia, Tbk. menyampaikan, “Bango secara konsisten menjalankan purpose-nya untuk melestarikan kuliner otentik Indonesia, salah satunya melalui penyelenggaraan FJB sejak tahun 2005.

Di FJB 2022, kami mengangat tema ‘Kenali Rasanya Indonesia’ yang mengedepankan tentang pentingnya masyarakat untuk terus mengeksplorasi aneka kelezatan kuliner nusantara agar bisa mengapresiasi dan akhirnya melestarikan kekayaan kuliner kita.”

“Setelah dua tahun terakhir diadakan secara online, kehadiran FJB 2022 memang terbukti sangat ditunggu-tunggu oleh para pencinta kuliner. Selama tiga hari, FJB 2022 telah dipadati oleh 97.000 masyarakat untuk mengenali dan merayakan aneka kelezatan kuliner Indonesia.

Tentunya semangat pengenalan terhadap kuliner nusantara tidak boleh berakhir di pelaksanaan festival ini saja, tetapi harus terus berlanjut di tengah keluarga Indonesia. Untuk itu, berkolaborasi dengan Chef Ragil Imam Wibowo, kami ingin menginspirasi para ibu agar mereka terdorong mencoba menghidangkan aneka resep kuliner legendaris ala FJB di rumah,” lanjut Adisty.

Chef Ragil Imam Wibowo bercerita, “Di FJB 2022 lalu, saya diberikan misi oleh Bango untuk mengeksplorasi begitu banyak kuliner legendaris yang ada dan mengkurasi hidangan-hidangan yang tidak hanya bercita rasa otentik, tapi juga mudah untuk diolah. Akhirnya kami sepakat memilih Sate Rembiga dan Iga Sapi Bakar, keduanya memiliki ciri khas dan cita rasa yang istimewa dengan keunikan bahan-bahan dan cara pengolahannya, sehingga patut untuk diperkenalkan lebih luas lagi. Saya percaya, kedua resep yang kami angkat ini sangat bisa diaplikasikan oleh home chefs, yaitu para ibu di rumah.”

Sate Rembiga adalah sajian khas Lombok, Nusa Tenggara Barat, terbuat dari potongan daging sapi yang dimarinasi dengan aneka bumbu dan rempah. Salah satu ciri khasnya adalah penggunaan terasi Lombok, yang membuat citarasanya begitu berbeda dengan sate lainnya. Di FJB 2022, hidangan yang langsung disajikan oleh salah satu penjaja Sate Rembiga paling tersohor di Lombok, yaitu Sate Rembiga Ibu Sinnaseh ini selalu dipadati pengunjung karena kelezatannya.

Selanjutnya Iga Sapi Bakar, hidangan andalan penjaja kuliner legendaris Iga Bakar Si Jangkung asal Bandung, Jawa Barat yang juga menjadi salah satu primadona di FJB 2022. Keunikan dari Iga Sapi Bakar ini terletak pada paduan daging iga berbumbu dengan irisan bawang merah, cabai rawit merah dan tomat merah, disajikan panas-panas di atas piring cobek yang semakin memperkental sentuhan tradisionalnya. Rasa manis dan pedasnya begitu segar dan membuat penikmatnya ketagihan.

Dengan kedua resep yang dibagikan Bango, nantinya kita tidak perlu jauh-jauh pergi ke Lombok atau ke Bandung untuk menikmati dua hidangan ini, karena bisa diolah sendiri di rumah. Selain itu, dua hidangan ini juga secara spesifik dipilih untuk menyambut momen tahun baru.

Umumnya, keseruan pergantian tahun sangat identik dengan kegiatan bakar-bakaran aneka jenis daging, sehingga kedua hidangan bakaran yang legendaris ini bisa menjadi alternatif menarik untuk menghangatkan momen kebersamaan di penghujung tahun, sekaligus memperkenalkan ragam kelezatan hidangan otentik ke seluruh anggota keluarga ataupun kerabat.

“Kami harap kegiatan ini akan membangkitkan semangat para ibu untuk terus mengeksplorasi, mencoba, dan menghidangkan aneka resep kuliner legendaris ala FJB di rumah, sebagai bagian dari upaya bersama untuk melestarikan kuliner nusantara dari generasi ke generasi,” tutup Adisty.

Tentang Unilever

Unilever merupakan salah satu pemasok terbesar produk Kecantikan dan Perawatan Tubuh, produk Kebersihan Rumah Tangga, dan Unilever merupakan salah satu pemasok terbesar produk Kecantikan dan Perawatan Tubuh, produk Kebersihan Rumah Tangga, dan produk Makanan dan Minuman yang produknya digunakan oleh 2,5 miliar penduduk setiap harinya di lebih dari 190 negara.
Unilever memiliki total kurang lebih 149,000 karyawan dan secara global pada tahun 2021 berhasil membukukan penjualan sebessar €50.7 juta. Lebih dari separuh bisnis Unilever ada di negara maju dan berkembang. Kami memiliki total kurang lebih 400 brands di dunia termasuk brand seperti Dove, Lifebuoy, Knorr, Magnum, Rinso dan brand lain seperti Beauty & Planet, Hourglass, Seventh Generation dan The Vegetarian Butcher.
Di Indonesia, PT Unilever Indonesia Tbk telah beroperasi sejak tahun 1933, ‘go public’ pada tahun 1982 dan saham-sahamnya tercatat dan diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia. Unilever memiliki lebih dari 4.000 karyawan dan sembilan pabrik yang berada di Cikarang dan Rungkut.
Unilever berkomitmen tinggi untuk tetap melaju dan maju bersama Indonesia. Untuk periode yang berakhir pada tanggal 30 September 2022, penjualan bersih Unilever Indonesia mencapai Rp31,5 triliun terdiri dari penjualan HPC dan F&R masing-masing sebesar Rp20,8 triliun dan Rp10,7 triliun. Sedangkan laba bersih Perseroan mencapai Rp4,6 triliun.
Visi kami adalah menjadi pemimpin di pasar global dalam hal menciptakan bisnis yang berkelanjutan; yang berlandaskan tujuan mulia (purpose-led) dan mampu bersaing dimasa depan (future-fit). Kami memiliki rekam jejak yang panjang sebagai perusahaan yang progesif dan bertanggung jawab. Rekam jejak ini dimulai pada saat pendiri kami, William Lever, 100 tahun yang lalu memperkenalkan sabun pertama yang ditujukan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, yaitu sabun Sunlight. Purpose atau tujuan mulialah yang menjadi jantung dari bisnis kami hingga hari ini.
‘The Unilever Compass’ adalah strategi bisnis kami. Sebuah strategi yang akan membawa kami untuk terus tumbuh, tetapi juga berkelanjutan dan bertanggung jawab, hal ini termasuk:
•    Meningkatkan kesehatan planet
•    Meningkatkan kesehatan masyarakat, kepercayaan diri dan kesejahteraan, serta
•    Membantu menciptakan dunia yang lebih adil dan inklusif
Meskipun masih banyak hal yang harus kami lakukan, kami bangga telah diakui pada tahun 2020 sebagai pemimpin sektor dalam Indeks Keberlanjutan Dow Jones dan - selama sepuluh tahun berturut-turut - sebagai perusahaan dengan peringkat teratas dalam survei Pemimpin Keberlanjutan GlobeScan / SustainAbility 2020.

Baca Juga: Festival Jajanan Bango Satukan Semangat guna Kenali, Cintai & Lestarikan Rasa Otentik

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Release Terkini


2023 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved