April
02
2019
     09:34

Modalku Telah Salurkan Lebih dari Rp 5 Triliun Pinjaman UMKM di Asia Tenggara

Modalku Telah Salurkan Lebih dari Rp 5 Triliun Pinjaman UMKM di Asia Tenggara
Publisher

Jakarta, 2 April 2019 – Modalku telah mencapai total pencairan modal usaha sebesar Rp 5,2 triliun bagi UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah) di Indonesia, Singapura, dan Malaysia sejak didirikan. Dari total pencairan ini, Indonesia merupakan pasar terbesar Modalku dengan kontribusi lebih dari Rp 3,1 triliun. Peningkatan total pencairan dana UMKM Modalku pun semakin pesat. Angka total pencairan di Asia Tenggara naik Rp 1 triliun dari bulan Januari 2019 hingga akhir Maret 2019.

Hal ini menunjukkan semakin besar dan semakin cepatnya jangkauan Modalku terhadap UMKM di Asia Tenggara hanya selama 3 bulan pertama tahun 2019. Pertumbuhan yang terjadi sejalan dengan visi Modalku, yaitu memajukan perekonomian dengan memberdayakan UMKM lokal. Adanya akses modal usaha bagi UMKM yang berpotensi akan mendorong pertumbuhan bisnis lokal dan selanjutnya memajukan makroekonomi.

Co-Founder & CEO Modalku Reynold Wijaya berkata, “Kami bersyukur melihat pencapaian bisnis kami, khususnya di Indonesia. Namun, kami tidak berpuas diri. Perjalanan kami masih sangat panjang. Modalku tergolong perusahaan yang muda dan masih banyak hal yang ingin kami lakukan untuk mencapai sebanyak mungkin UMKM di Indonesia serta mendapatkan kepercayaan mereka. Kami ingin supaya ke depannya inklusi keuangan dapat tercapai, di mana semua orang memiliki akses ke layanan finansial dan tergabung dalam sistem keuangan formal. Cara Modalku adalah berkontribusi melalui penyediaan modal usaha ke segmen UMKM yang selama ini underserved atau kurang terlayani oleh institusi konvensional.”

Modalku hadir sebagai pionir Peer-to-Peer (P2P) Lending di Indonesia sejak Januari 2016. Modalku juga beroperasi di Singapura dan Malaysia di bawah nama Funding Societies. Sebagai perusahaan teknologi finansial yang baru berdiri 3 tahun, startup anak bangsa ini telah mencairkan lebih dari 350.000 pinjaman di Asia Tenggara dengan tingkat default (gagal bayar) tergolong rendah yaitu 0,76%. Ini menunjukkan bahwa meskipun angka pencairan meningkat pesat, pertumbuhan Modalku dilakukan secara sehat. Dimulai tahun 2019, Modalku aktif melayani segmen pedagang mikro yang memiliki kebutuhan signifikan akan pinjaman tanpa agunan.

Fajar Adiwidodo, selaku VP of Product Modalku, berkata, “Misi Modalku adalah membantu jutaan UMKM yang ada di Indonesia untuk mengembangkan usahanya. Sektor UMKM berdampak besar bagi perekonomian Indonesia. Data terbaru Kementerian Koperasi dan UKM menunjukkan bahwa UMKM Indonesia berkontribusi atas 60% dari PDB negara. Saat bicara soal UMKM, pedagang mikro dan warung tak bisa lepas dari diskusi. Mereka membentuk jumlah signifikan dari usaha lokal. Karena itu, Modalku semakin fokus menyalurkan pinjaman modal usaha tanpa agunan bagi pedagang mikro dan warung.”

Dimulai tahun ini, Modalku memperluas cakupan pembiayaan ke segmen mikro. Sesuai kebutuhan segmen, layanan mikro Modalku dibuat tanpa agunan, cepat, dan mudah. Struktur pinjaman pun memungkinkan angsuran mingguan dengan bunga terjangkau, agar peminjam dapat menjalankan tujuannya mengembangkan usaha. Jumlah pinjaman dimulai dari Rp 3 juta, dengan jangka waktu pinjaman hingga 1 tahun.

Modalku menyediakan layanan Peer-to-Peer (P2P) Lending, di mana peminjam (UMKM yang berpotensi) bisa mendapatkan pinjaman modal usaha tanpa agunan hingga Rp 2 miliar yang didanai oleh pemberi
pinjaman platform (individu atau institusi yang mencari alternatif investasi) melalui pasar digital. Di tahun 2018, Modalku menerima pendanaan seri B sebesar Rp 350 miliar dalam ronde investasi yang dipimpin SoftBank Ventures Asia. Ini adalah pendanaan seri B terbesar yang pernah diraih suatu platform P2P lending dari Asia Tenggara. Saat ini, Modalku adalah platform P2P lending terbesar di Indonesia dan Asia Tenggara.

Tentang Modalku
Berdiri sejak tahun 2016, Modalku merupakan platform pinjaman digital terbesar di Indonesia yang menghubungkan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dengan pemberi pinjaman individu dan institusi. Di tahun 2018, Modalku memenangkan Micro Enterprise Fintech Innovation Challenge dari Badan PBB (UNCDF - UN Pulse Lab) dan menjadi satu-satunya startup P2P lending dari Asia Tenggara yang mendapatkan penghargaan internasional The Fintech100 dari KPMG dan H2 Ventures, juga masuk Fintech 250 CB Insights.

Modalku adalah merek dagang yang dimiliki PT Mitrausaha Indonesia Grup (perusahaan). Secara hukum, Modalku terdaftar di OJK sebagai Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi dan memiliki misi memajukan ekonomi Indonesia dengan mendukung pertumbuhan UMKM melalui kegiatan pinjam meminjam langsung. Modalku berkomitmen untuk menjadi pusat informasi di Indonesia, terutama untuk UMKM, regulator, dan pemberi pinjaman.


Release Terkini


2021 © Kontan.co.id A subsidiary of KG Media. All Rights Reserved